Tanah

Nor Hayati Mohd Yussoff:
TANAH AIR YANG TERGADAI

.
Perjanjian Bangkok 1909…108 tahun dulu banyak Tanah Melayu terlepas kepada Siam.

Kelantan hilang Tak Bai, Kedah hilang Satun, Pulau Tarutao dan Wilayah Sadao, Perlis hilang Wilayah Pujo.

1965…..kita kehilangan Singapura.
2008…..kita kehilangan Pulau Batu Puteh
2011…..kita kehilangan Stesen KTM, Tanjong Pagar

Dan sekarang kita tidak hilang tanah kerana politik ataupun kerana perang…tapi kita jual.
Jual tanah sendiri ibaratkan kita menjual maruah bangsa kita.

Kita jual tanah TUDM Sg.Besi….
Kita jual tanah atas alasan pembangunan di Forest City… hak kekal.
Kita jual syarikat dan aset strategik negara kepada negara asing.

Kali ini kita dipaksa untuk menjual syarikat automotif nasional yang kita bangunkan daripada keringat dan darah anak bangsa kita…jual kepada bangsa asing… mungkin China.@ Org putih

Katanya kepentingan Proton di Tanjung Malim.
Dan untuk makluman Proton Tanjung Malim ada 1,500 ekar tanah di Proton City milik Proton.

Betullah kata orang…kita menumpang di tanah sendiri.

Teringat kisah saudara Palestinkita… walaupun ditawarkan cek kosong, untuk diisikan sendiri jumlah yang mereka mahu, tidak sekali tanah sekangkang kera mereka lepaskan kepada Israel.

Tapi kita…??

Tahukah..?

Pemimpin muslim terakhir di Andalusia (Sepanyol), Abdillah Muhammad Al Ahmar, keluar dari istana kerajaan dengan hina. Pada malam itu, Andalusia telah jatuh ke tangan kerajaan Katolik setelah berada di bawah kekuasaan Islam selama lebih dari 800 tahun. Dia tinggalkan istana dengan hati yang pilu. Dadanya sesak.

Sebaik sampai di sebuah bukit yang cukup tinggi, dari sana ia memandang Istana Al Hambra. Dia menangis tersedu-sedu hingga janggutnya basah kuyup dengan air mata. 

Melihat hal itu, ibunya berkata, “Menangislah! Menangislah seperti perempuan! Kerana kau tidak mampu menjaga kerajaanmu seperti laki-laki perkasa!”

Kekuasaan Islam berakhir di Andalusia. Sejak itu, belum pernah bangkit lagi kecemerlangan itu. Umat Islam di sana diberi pilihan; Masuk Kristian, dibunuh atau diusir.

Tahu apa penyebab jatuhnya Andalusia ?

1. Cinta dunia
2. Meninggalkan dakwah dan jihad
3. Bergelumang dengan perkara-perkara dosa
4. Menyerahkan urusan bukan pada ahlinya
5. Jahil agama

Bayangkan jika negara kita nanti telah jatuh total ke tangan orang kafir, ketika itu barulah pemuda-pemuda Islam akan menangis… dan ibu2 mereka berkata,

“Menangislah seperti perempuan! engkau tidak menjaga negara ini sebagaimana seorang laki2 perkasa!”

Maka bersiaplah wahai pemuda Islam.
Pelajari baik-baik 5 faktor di atas. Ambillah iktibar. Jangan lagi leka dengan seronok dunia; game, lepak, FB yang sia-sia, suka buang masa tanpa aktiviti yang berguna, selesa dengan bantuan orang lain dan sebagainya… Faktor kejatuhan itu akan berulang & selalu sama.

Wahai ibu & ayah bendunglah anak-anak mudamu, bentuklah mereka, bantulah mereka menjadi muslim mukmin yang berguna.

Wahai ibu, wahai ayah, wahai anak-anak muda, Jika kamu tidak dapat menjadi garam yang dapat menjaga daging, jangan pula menjadi ulat yg merosakkannya.
Kalau kamu tidak dapat menjadi pejuang, jangan pula menjadi pengkhianat(penipu, pencuri, perasuah, pemecah amanah, penagih dan sebagainya)

Wallahul musta’an

#kongsi laa ya, saham akhirat… walaupun kita dah meninggal tapi orang2 lain share@ambil pengajaran dari kisah ni, kita tetap peroleh pahala.

Advertisements

Rahsia

Assalamualaikum

(CnP)

*”RAHSIA ALLAHUMMA BARIKLANA”*

Dalam perjalanan mencari ilmu, Tuan Guru Habib Lutfi bin Yahya bertemu Kiyai Tua. Habib yang masih muda waktu itu kehairanan menyaksikan akhlak Kiyai. Waktu ada butiran nasi yang terjatuh lalu dipungut dan dikembalikan ke pinggan untuk dimakan kembali.

“Kenapa harus dikutip? Kan hanya nasi sebutir,” tanya Habib muda menduga.

“Jangan sekadar lihat ianya sebutir nasi. Adakah kamu boleh mencipta sebutir ni seorang diri sehingga jadi nasi?”

Habib muda terdiam. Kiyai Tua melanjutkan bicara.

“Ketahuilah. Waktu kita makan nasi, Allah dah menyatukan peranan ramai manusia. *Nasi Bin Beras Bin Padi.* Mula dari mencangkul, menggaru, buat bendang, menanam benih, memupuk, menjaga huma sampai membanting padi ada jasa banyak orang.

Kemudian dari tanaman padi jadi beras dan jadi nasi. Terlalu ramai hamba Allah terlibat sampai jadi nasi.”

“Jadi kalau ada sebutir nasi sekalipun jatuh, ambillah. Jangan sebab masih banyak dalam pinggan, kita biarkan yang sebutir. Itu salah satu bentuk takabur, dan Allah tak suka manusia yang takabur. Kalau tak kotor dan tak bawa mudarat pada kesihatan kita, ambil dan satukan dengan nasi lainnya, sebagai tanda syukur kita”.

Habib muda mengangguk.

“Sebab itulah sebelum makan, kita diajarkan doa: Allahumma bariklana (Ya Allah berkatilah kami). Bukan Allahumma barikli (Ya Allah berkatilah aku), walaupun waktu tu kita makan sendirian.

“Lana” itu maknanya untuk semuanya:
Mulai petani, pedagang, pengangkut, pemasak sampai penyaji semuanya termaktub dalam doa tu. Jadi doa itu merupakan ucapan syukur kita serta mendoakan semua orang yang ada peranan dalam kehadiran nasi yang kita makan.”

“Dan kenapa dalam doa makan ada ayat: Waqina ‘adzaban nar (Jagalah kami dari azab neraka). Apa hubungan, makan dengan neraka pula?”

“Saya tak tahu,” jawab Habib muda.

“Begini. Kita makan ini hanya wasilah. *Yang bagi kita ‘rasa kenyang’ adalah Allah.* Kalau kita makan dan anggap yang bagi kenyang adalah makanan yang kita makan, maka takut itu akan menjatuhkan kita dalam kemusyrikan. Syirik! Dosa terbesar!”

“Astaghfirullahal‘adhim…” Habib muda, tak menyangka langsung makna doa makan sedalam itu.

*Catatan oleh Tuan Guru Maulana Habib Lutfi Bin Yahya, Pekalongan, Jawa Tengah, Indonesia.*

Anak

1— Jika melihat anakmu menangis, jangan buang waktu untuk mendiamkannya. Cuba tunjuk burung atau awan di atas langit agar dia melihatnya, dia akan terdiam. Kerana psikologi manusia saat menangis, adalah menunduk.

2— Jika ingin anak-anakmu berhenti bermain, jangan berkata: “Dah, sudah main, stop sekarang!”. Tapi katakan kepada mereka: “Main 5 minit lagi yaaa”. Kemudian ingatkankembali:”Dua minit lagi yaaa”. Kemudian barulah katakan:”Dah, waktu main sudah habis”. Mereka akan berhenti bermain.

3— Jika anak-anak sedang bertelingkah atau menyebabkan keadaan riuh di sesuatu tempat, dan engkau ingin mengalih perhatian mereka, maka katakanlah: “siapa yang mau mendengar cerita ibu? angkat tangan..”. Salah seorang akan mengangkat tangan, kemudian disusul dengan anak-anak yang lain, dan semuanya akan diam.

4— Katakan kepada anak-anak sewaktu mahu tidur:”tidur sayang.. besok pagi kan kita sholat subuh”, maka perhatian mereka akan selalu ke akhirat. Jangan berkata: “Jom tidur, besok kan sekolah”, akhirnya mereka tidak sholat subuh kerana perhatiannya adalah dunia.

5— Nikmati masa kecil anak-anakmu, kerana waktu akan berlalu sangat cepat. Kenakalan dan kekanak-kanakanmereka tidak akan lama, ia akan menjadi kenangan. Bermainlah bersama mereka, tertawalah bersama mereka, berguraulah bersama mereka.

6— Tinggalkan HP seketika, dan matikan juga TV. Jika ada teman yang menelefon urusan tak penting, katakan:”Maaf, saya sedang sibuk dengan anak-anak”. Semua ini tidak menyebabkan jatuhnya wibawamu, atau hilangnya keperibadianmu.Orang yang bijaksana tahu bagaimana caramenyeimbangkan segala sesuatu dan menguasai pendidikan anak.

Selain itu, jangan lupa berdoa dan bermohon kepada Allah. Dengarkan doa kita didepan anak-anak supaya mereka tahu betapa pentingnya mereka pada kita.

Peringatan

🌼Utk peringatan bersama:

👆1 Dzulhijjah – RABU, 23 OGOS (mulalah puasa sunat)
***Kalau boleh puasa hingga 9 Dzulhijjah
👆9 Dzulhijjah – 31 OGOS 🇲🇾 – Khamis – 🌼 Hari Arafah (puasa sunat)
👍10 Dzulhijjah – 1 SEPTEMBER – Jumaat – Aidil Adha – korban

Hari Tasyriq – 2,3,4 SEPTEMBER – hari2 korban, sunat Takbir setiap kali lepas solat fardhu.

والله أعلم. .🌼

SELAMAT MENYAMBUT BULAN DZULHIJJAH 1438.

Nasehat

NASEHAT BIJAK PUANG MAKKA
“Selama ini kita hanya mengenal rukun Iman dan Islam. Meyakininya sebagai hidayah. Tapi, melupakan rukun agama kita yang lain, yaitu Ihsan. Padahal, Iman, Islam dan Ihsan itu satu kesatuan. Ketiganya adalah satu kesatuan frame dalam beribadah,” kata Syekh Sayyid A Rohim Assegaf atau yang dikenal Puang Makka. Beliau Mursyid Thariqah Khalwatiyah Yusuf Makasari.

Acara Ngobrol Santai di Kafe Kuy Ciputat yang diselenggarakan oleh Mahasiswa Ahlith Thariqah Al Mu’tabarah An Nahdliyah (Matan) Jatman, cab Ciputat, 19/8/2017 ini seolah menjadi oase spiritual bagi pelajar, mahasiswa, dosen, profesional dan masyarakat umum di sekitar Tangerang Selatan dan Jakarta.

“Kita tidak bisa beribadah hanya dalam pengertian makna Iman dan Islam. Tapi juga Ihsan: anta’budallah ka’anaka tarahu fainlam takun tarahu fainnahu yaraka (Menyembah kepada Allah itu seolah-olah engkau melihat-Nya, jika engkau tak melihat-Nya, maka sesungguhnya Dia melihatmu)” lanjutnya.

Menurut Puang Makka, konsep ihsan ini juga harus masuk dalam semua peribadatan, ihsan dalam shalat, zakat, puasa, haji, dan ibadah yang lain. Kesadaran ihsan kita juga harus diterapkan dalam semua ruang gerak ibadah muamalat seperti dalam pekerjaan, bidang usaha, pendidikan, politik, militer, dan sebagainya.

“Shalat itu bukan hanya memerhatikan rukun dan sunnahnya saja seperti diatur fiqih. Tapi, juga ada ihsan. Sayangnya, rukun ihsan tidak pernah kita jalani. Silakan pahami Surah Al Ma’un. Allah perintahkan untuk tidak lalai dalam shalat, ini adalah perintah untuk khusyuk. Ini sebenarnya rukun ihsan dalam shalat.”

Lanjutnya, kita harus masuk pada makna-makna batin dalam shalat. Inilah ihsan yang kadang kita lalaikan. Khusyuk itu adalah pemahaman tentang ihsan yang dipahami pada saat shalat dan di luar shalat. Sebab shalat harus memberi makna kepada kehidupan kita di luar shalat.

Di forum ini, Puang Makka menyatakan dukungannya agar masyarakat thariqah mampu berdakwah di luar masjid agar mampu menjadi oase umat di semua lapisan.
“Kalau ceramah dan diskusi di masjid biasa. Kita ngomong zuhud di masjid juga hal biasa. Tapi, kalau bisa berdiskusi masalah zuhud di Kafe, hotel, mall, itu baru luar biasa,” pungkasnya.

Semoga bermanfaat.
Salam

Halim Ambiya
Pendiri dan Admin Tasawuf Underground